Sejarah & Budaya

Ibu dan Isteri Theodore Roosevelt Meninggal Dunia Dalam Selang Beberapa Jam Pada Hari Valentine

Theodore Roosevelt ibu dan isteri pertama meninggal dunia hanya selang beberapa jam pada 14 Februari 1884. Setiap kehilangan adalah kejutan yang tidak dijangka. Ibunya yang berusia 48 tahun, Martha 'Mittie' Roosevelt, telah diserang penyakit yang pada mulanya dianggap sebagai selsema, dan isterinya yang berusia 22 tahun, Alice Hathaway Lee Roosevelt, baru sahaja melahirkan anak pertama mereka, seorang anak perempuan. Semasa mengandung, dia tidak disahkan menghidap penyakit buah pinggang yang akan meragut nyawanya. Malam itu dalam diarinya Roosevelt menandakan 'X' dan menulis , 'Cahaya telah padam dari hidup saya.' Dia pernah menyatakan tentang isterinya, 'Saya rasa tidak pernah seorang lelaki menyayangi seorang wanita lebih daripada saya mencintainya,' dan begitu terkesan dengan kematiannya sehingga dia enggan menyebut namanya sepanjang hayatnya.

BACA LEBIH LANJUT: Perkara Theodore Roosevelt's Sagamore Hill Home Dedahkan Tentang Personalitinya

Roosevelt jatuh cinta dengan Lee pada pandangan pertama

Roosevelt bertemu Lee pada 18 Oktober 1878. Roosevelt, ketika itu seorang pelajar Harvard berusia 19 tahun, serta-merta dan secara paksa terpikat oleh Bostonian yang cantik, yang dua tahun lebih muda daripadanya. Roosevelt muda mula merayu Lee dengan pengabdian. Pada satu ketika, dia juga tersusun untuk kudanya dihantar dari New York supaya dia lebih mudah menempuh jarak enam batu ke rumah Lee. Namun Lee, yang keluarganya merasakan dia belum bersedia untuk berkahwin, menentang Roosevelt.



Perasaan Roosevelt berterusan, dan seiring berjalannya waktu dia menjadi terdesak untuk mendapatkan cinta Lee. Pada musim luruh tahun 1879, sebagai sebahagian daripada kempennya untuk hatinya, ibunya, Mittie, membuat Lee dan keluarganya berasa dialu-alukan semasa mereka melawat New York. Lee membuat debutnya dalam masyarakat masih tidak komited kepada Roosevelt, tetapi dia tidak berputus asa. Pada satu perhimpunan dia memberi isyarat ke seberang bilik di Lee dan diisytiharkan , 'Saya akan berkahwin dengannya. Dia tidak akan memiliki saya, tetapi saya akan memilikinya!'

Menjelang tahun 1880, semangat Roosevelt telah memenangi Lee. Pada 25 Januari, beliau tercatat dalam diarinya, 'Saya hampir gila sepanjang tahun lalu; dan selepas banyak merayu sayang manis saya sendiri yang cantik bersetuju untuk menjadi isteri saya.' Pertunangan mereka diumumkan secara rasmi pada 14 Februari 1880, dan mereka berkahwin pada 27 Oktober 1880, yang merupakan ulang tahun ke-22 Roosevelt. Sebelum perkahwinan dia menulis, 'Kebahagiaan saya sangat besar sehingga membuatkan saya hampir takut.'

  Martha"Mittie" Roosevelt and Alice Hathaway Lee Roosevelt

Martha 'Mittie' Roosevelt dan Alice Hathaway Lee Roosevelt

Foto: Domain Awam; ©CORBIS/Corbis melalui Getty Images

Pasangan ini mempunyai minat yang berbeza tetapi gembira bersama

Roosevelt dan Lee menubuhkan diri mereka di New York City, di mana dia menikmati pusaran sosial. Pada tahun 1881 Roosevelt telah dipilih ke Dewan Undangan Negeri New York dan menemui kerjaya baru yang mengambil banyak masa dan tenaganya. Bagaimanapun, Lee tidak mengambil berat tentang kehidupan di ibu negeri Albany. dia tidak berminat dalam politik, dan dia merindui berada di bandar yang sama dengan ibu mertuanya dan adik-beradik suaminya, yang dia rapat dengannya.

Menjelang akhir tahun 1882, Lee sekali lagi terletak di New York City dan Roosevelt berulang-alik ke Albany. Namun, walaupun berjauhan, perkahwinan mereka tetap redha.

Lee hamil pada musim panas 1883, tetapi Roosevelt tidak berada di sana untuk kebanyakan kehamilan seperti dia mengembara ke barat pada musim gugur untuk memburu kerbau. Selepas kepulangannya, dia sekali lagi termakan oleh politik dan sering di Albany. Pada 6 Februari 1884, beliau menulis dia nota yang berkata, 'Betapa saya benci meninggalkan cinta kecil saya yang cerah dan cerah petang semalam!' Nasib baik, Lee tinggal di rumah keluarga Roosevelt bersama ibu dan adik-beradik suaminya, jadi dia mendapat sokongan mereka.

Roosevelt berada di Albany apabila dia mengetahui isteri dan ibunya sedang nazak

Roosevelt berada di Albany pada 13 Februari 1884, apabila dia mengetahui Lee telah melahirkan anak perempuan mereka sehari sebelumnya. Tetapi kegembiraannya hilang apabila telegram lain dihantar beberapa jam kemudian. Dia bergegas pulang ke rumah keluarga di mana kedua-dua isteri dan ibunya berada di pintu kematian. Roosevelt hadir apabila Mittie berusia 48 tahun meninggal dunia akibat demam kepialu pada awal pagi pada 14 Februari. Lee, berusia 22 tahun, meninggal dunia petang itu, hanya empat tahun selepas pengumuman Hari Valentine mengenai pertunangan mereka.

Kedua-dua kematian adalah satu kejutan. Apabila Roosevelt pergi ke Albany kali terakhir, Mittie pergi terfikir kena selsema teruk. Dia mempunyai a sejarah aduan kesihatan tetapi ia tidak pernah mengancam nyawa. Kesedaran bahawa dia sebenarnya menghidap demam kepialu yang membawa maut datang hanya sejurus sebelum kematiannya. kematian Lee terhasil daripada kegagalan buah pinggang, yang dikenali sebagai penyakit Bright. Dia tidak disahkan menghidap penyakit itu sehingga selepas bersalin, mungkin kerana sebarang gejala terdahulu yang dia alami adalah dikaitkan dengan kehamilannya.

Jika ada, Roosevelt mungkin menjangkakan kesihatannya sendiri untuk memisahkan dia dan orang tersayang. Semasa tahun seniornya di Harvard, seorang doktor telah dimaklumkan dia mempunyai hati yang lemah dan mengesyorkan hidup sedentari untuk memanjangkan umurnya. Tetapi Roosevelt, yang menghargai pengembaraan dan aktiviti fizikal, khabarnya berikrar , 'Doktor, saya akan lakukan semua perkara yang anda suruh saya jangan lakukan. Jika saya perlu menjalani kehidupan seperti yang anda nyatakan, saya tidak kisah betapa singkatnya itu.'

  Theodore Roosevelt bersama Alice Hathaway Lee dan sepupunya.

Theodore Roosevelt bersama Alice Hathaway Lee (kiri) dan sepupunya

Foto: Ihsan Everett Collection

Roosevelt enggan membincangkan isteri pertamanya sepanjang hayatnya

Satu pengebumian untuk Lee dan Mittie telah diadakan pada 16 Februari di New York City. 'Theodore berada dalam keadaan terpinga-pinga, terpegun,' bekas tutor mengulas daripada Roosevelt. 'Dia tidak tahu apa yang dia lakukan atau katakan.' Kehilangan ibunya, yang dia alami dipanggil 'Ibu sayang,' datang hampir enam tahun selepas kematian bapanya dan menjadikannya yatim piatu. Kematian isteri mudanya, yang dengannya dia mula membina sebuah rumah, memadamkan harapannya untuk masa depan dan membuatnya terguncang.

Selepas pengebumian, Roosevelt meninggalkan anak perempuannya yang baru lahir, yang dinamakan Alice Lee Roosevelt sempena ibunya, dalam jagaan kakaknya dan kembali ke Albany. Dia menulis kepada rakan, 'Saya tidak pernah percaya bahawa ia membawa kebaikan untuk tersentak atau mengalah untuk sebarang pukulan, dan juga tidak meringankan kesakitan untuk berhenti daripada bekerja.' Roosevelt menghadiri konvensyen Republikan pada bulan Jun tetapi tidak bertanding untuk pemilihan semula. Sebaliknya, dia menuju ke barat ke sebuah ladang di Wilayah Dakota. Dia merujuk anak perempuannya sebagai 'Baby Lee' (dia kemudiannya dikenali oleh keluarga sebagai 'Kakak'). Dia mengaku kepada rakan, 'Tidak mungkin ada Alice yang lain kepada saya, dan saya juga tidak boleh mempunyai seorang lagi, malah anaknya sendiri, menanggung namanya.'

Selepas kematian, Roosevelt menulis ingatan ibu dan isterinya. Dia berkata tentang Lee, 'Adil, murni, dan gembira sebagai seorang gadis; penyayang, lembut, dan bahagia sebagai seorang isteri muda; ketika dia baru menjadi seorang ibu, ketika hidupnya seolah-olah baru saja bermula, dan ketika tahun-tahun kelihatannya. begitu terang di hadapannya - kemudian dengan nasib yang aneh dan mengerikan, kematian datang kepadanya. Dan apabila orang yang paling saya sayangi meninggal dunia, cahaya itu pergi dari hidup saya selama-lamanya.' Roosevelt tetap tidak mahu bercakap tentang isteri pertamanya sepanjang hayatnya, walaupun selepas dia memulakan perkahwinan kedua yang berjaya dengan rakan zaman kanak-kanak Edith Carow pada tahun 1886.